Kisah Masa SMA: Awalnya (Part 2)

ngak punya poto pas MOS, jadi.. poto X-1 lagi! :D

Ini cerita lanjutan kemaren. Udah baca yang kemaren? Ini Cerita Sebelumnya. <<<((KLIK))

Betapa ngak bersyukurnya aku dengan hidup dulu, banyak yang ngak keterima padahal waktu itu, lumayan lah sekampung, aku yang keterima malah cuman bilang, "Haaah~". Astagfirullah, ampuni hambamu ini ya Allah. Setelah tau aku keterima itu aku langsung berfikir lagi, "Mungkin masa SMA ini akan menjadi masa terburukku." Habis berfikir jelek gitu, tidur lagi. Zzzz

Hari pertama masuk sekolah!
Sabtu, 11 Juli 2009 - Aku masih ingat saat-saat pertama kali memasuki ruangan kelas, waktu itu pake baju pramuka. Oh iya, sebelum masuk kelas ada pengarahan dan pembagian kelasnya berdasarkan peringkat tes, aku ngak salah peringkat 36 (kelipatan 3 mamen ha ha) jadi aku pun masuk di kelas X-1. Sebuah kelas yang terletak di lantai 2, letaknya di pojok koridor sebelah WC (=="). Masuk ke kelas kemudian menunggu panitia dateng memberi pengarahan untuk MOS hari Senin nanti. Kalian tau apa bagian terbaik saat pertama masuk sekolah ini? Aku ngak bawa kacamata!!! Aku ngak bisa liat apa-apa!!! Sampai sekarang aku masih menyesali itu, kenapaaa??!! Saat panitia memberi pengarahan pun aku sok angguk-anggukan kepala seolah tau, padahal maka ngak liat apa-apa (=="), alhasil aku ngak tau apa yang harus dibawa hari Senin entar. Karena ngak bawa kacamata, aku pun ngak bisa liat dengan siapa saja aku sekelas. Waktu itu yang ku tau cuman Hamdani juga diterima, yah cuman Hamdani aja waktu itu yang bisa ku ajak ngomong karena dari SMP 3 juga.

Masalah pertama saat SMA, aku ngak tau bagaimana caranya aku pulang. Mengingat kelas X waktu itu belum diperbolehkan membawa kendaraan pribadi sekelas sepeda motor atau yang lebih tinggi. Setelah galau sendiri, akhirnya ku putuskan untuk nekad jalan kaki!!! Dari SMA 8 ampe Jembatan Mahakam, lumayan laaah, anggap aja lagi jogging. Mau naik taksi tapi bingung, maklum, anak rumahan nyentuh tanah aja jarang. ha ha Kemudian ku putuskan lagi untuk menyebrangi Jembatan Mahakam dengan berjalan kaki. Sambil menikmati hembusan angin yang sepoi-sepoi, ampe aku serasa ditampar dan melayang-layang sanking sepoinya tuh angin. :D Ok, skip bagian ngak penting yang miris ini.

Senin, 13 Juli 2009 - Hari pertama MOS. Baru memasuki gerbang SMA 8 aku sudah melihat penampilan anak-anak aneh memakai tas karung, pita rambut aneh, bet nama kardus, dan kegilaan lainnya. Aku pun sudah siap dengan tas karungku yang trendy, dan bet nama + moto idup yang seadanya. Ngak malu waktu itu karena aku berfikir aku bukan yang berpenampilan gila sendiri. Ada razia perlengkapan saat memasuki gerbang. Aku pun langsung digeledah juga. Daaan, ternyata bet namaku salah. (==") Si panitia ngomong,"kamu ngak liat kah kemaren digambarkan di papan tulis?" Hari pertama alhamdulillah kesalahan masih ditolelir, eh ngak bah, yang salahnya parah mungkin langsung di kick. :D

Ada upacara sebelum MOS hari pertama dilaksanakan. Aku ingat waktu itu berdiri di belakang barisan seolah tak terlihat. Melihat suasana di SMAPAN untuk pertama kalinya waktu itu. Yang cewenya berjiblap semua dengan ini aku resmi 9 tahun sekolah di sekolah yang mewajibkan jiblap bagi para siswinya, alhamdulillah. :D Dan saat upacara ini aku merasakan senang tentang SMAPAN untuk pertama kalinya, apa itu? Itu adalah tentang WiFi GRATIS!! :D ha ha Waktu itu Kepala Sekolahnya masih pak Yosep Angga.

Setelah berpanas-panas saat upacara, sekarang tiba saatnya masuk ke kelas. Aku lupa waktu itu kenapa aku bisa duduk paling depan (==), sendirian. Kegiatan pertama adalah perkenalan kalau ngak salah, aduh aku lupa. Yang kuingat cuma kalau hari pertama nih membosankan, yah bosan mungkin karena aku banyak diam. Tidak seperti anak-anak lain yang mencari kenalan, aku hanya diam. :D ha ha Kegiatan pertama yang diberi panitia adalah membuat yel-yel, pertama yel-yel kelompok. Kemudian dari yel-yel kelompok dibuat menjadi yel-yel kelas. Aku ngak ada ambil handil sama sekali dalam pembuatan yel-yel ini, hanya diam. *Krik krik SKIP!

Saatnya makaan! Kemaren disuruh bawa bekal dan ternyata bekal itu ditukerkan dengan temen. TIDAAKK, bukan karena aku tidak merelakan, tapi makanan yang ku bawa itu sepertinya cuma aku yang bisa makan. :D ha ha Ingat waktu itu yang dapet bekalku si Anggi, jadi kasian aku ama dia. Aku waktu itu dapet bekalnya  si.. aduh aku lupa namanya, sekarang dia udah pindah sekolah orangnya. Isi bekalnya roti gepeng 1 biji. Roti gepeng 1 biji untuk sepanjang hari. Waktu itu panitia kasian melihat apa yang kudapatkan, tapi yah ngak masalah sih. :D ha ha SKIP!

Pulang kali ini sama seperti kemarin, jalan kaki ampe Jembatan Mahakam!! Saat di Jembatan Mahakam pertama kali bertemu dengan Nurman Sapali. Aku waktu itu ngak tau kalau ternyata dia anak baru di SMAPAN juga sama sepertiku, maafkan saya, Li. Dan tiba-tiba saja ibuku dateng jemputin.

Selasa, 14 Juli 2009 - Hari ke-2 MOS. Tidak banyak yang ku ingat tentang hari ke dua ini. Hari ini pertama kalinya berkeliling SMAPAN ditemani oleh 1 orang panitia. Oh iya, panitia yang menjadi Wali Kelas X-1 waktu itu kak Fadli, kak Anton, dan kak Meli.

Hari ini tukeran bekal lagi dan kali ini aku mencoba untuk membawa yang layak makan. :D Eh, ternyata kali ini bekalnya dimakan sendiri-sendiri. (==") hm Ngak apa sih, lumayan, hari ini aku kenyang.

Rabu, 15 Juli 2009 - Hari ke-3 MOS. Sejauh ini aku belum punya kenalan yang berarti. Palingan bicara-bicara biasa aja ama orang yang asing. Hari terakhir ini lumayan seru dan hari yang paling seru menurutku pribadi. Yang bikin seru pertama saat tuker-tukeran surat cinta. ha ha Lucu baca surat-surat dari anak X-1 lainnya, ada yang naksir wali kelas lah, ada yang cinlok, dsb. :D ha ha Untukku sendiri, ngak ada yang spesial di bagian ini. Terus pada hari ke-3 ini ada promosi eskul gila-gilaan. Bukan promosinya yang gila-gilaan, tapi kami yang yel-yel yang gila-gilaan. Setiap ada eskul masuk disuruh yel-yel, bayangkan 10 eskul 10 kali yel-yel, belum lagi pas disuruh ngulang. (==) dahsyaat.

Sebenarnya ngak tertarik untuk ikut eskul di SMA ini, tapi SMA 8 mewajibkan ikut eskul. AKH! Saat promosi itu pun aku mencoba mencari eskul yang menarik. Saat semua promosi sudah berakhir, aku pun memutuskan untuk ikut eskul Mading dan Kopsis (what the?!) ha ha SKIP!

Akhirnya! Saat yang dinanti pun tiba, UPACARA PENUTUPAN MOS, alhamdulillah, berakhir sudah penderitaan. Kesimpulan yang masih ku ingat dari upacara itu hanya "peraturan yang banyak" dan "kelas yang diacak". Yang lainnya udah agak gelap aku ingatnya. Kelasnya akan diacak lagi, entah kali ini atas dasar apa pengacakannya yang pasti berakhirlah sudah Masa Orientasinya!! Oh iya, waktu MOS moto hidup yang ku pakai adalah "Impossible is Nothing". Banyak yang ngak ngerti dengan kalimat itu. ha ha

Sepulang sekolah di hari MOS terakhir, saat aku menyebrangi Jembatan Mahakam sambil berjalan kaki, tiba-tiba saja jalanan sepi, terlalu sepi. Ternyata ada pak SBY lewat. ha ha Inget waktu itu ada pengawalnya pak SBY ngeliatin aku yang sedang berpenampilan ala MOS masih dengan tas karung trendy, mungkin dalam hati pengawalnya tuh 'ni anak ganggu pemandangan', waktu itu dia bawa senapan. Untung aku ngak ditembak gara-gara merusak keindahan sungai Mahakam di mata pak SBY. ha ha ha

Begitulah awal kisahku saat menjadi siswa di SMA Negeri 8 Samarinda.

Hari Kamis, 16 Juli 2009, pertama kali masuk ke kelas X-1.
Bersambung..........

Tidak ada komentar:

Posting Komentar