Salam Untuknya

Hembusan angin membelai wajahku
Saat aku terduduk terpaku
Memandangi langit cerah
Dengan kumpulan awan yang beriring

Aku membayangkan
Dia datang menghampiriku
Cahaya pesonanya meyilaukan mataku
seperti biasa...

Aku terus saja memikirkan
Apa jadinya hidupku tanpa dia nanti
Waktu setengah tahun tidaklah lama
Semua berlalu tanpa terasa

Salahkah aku menyimpan semuanya?
Tidak! Aku yakin dengan pilihanku
Aku tidak mau...
Menjadi batu penghalang dalam hidupnya

Kuharap dia tidak akan menghindar
Setelah dia tahu semuanya
Mengertilah..
Waktu bersamamu mungkin tidak akan lama

Kita tidak bisa menebak masa depan
Kalaupun sekarang harus terpisah
Setidaknya bisa dipertemukan lagi
Betapa berharapnya aku dengan kemungkinan itu

Allah tahu yang terbaik untuk makhluknya
"Kau yang terbaik yang pernah aku tahu"
Mungkin itu hanya perkataan naif
Tapi aku benar-benar serius mengatakannya

Dengan seluruh perasaan ini
Kulipat secarik kertas
Menjadi sebuah pesawat kertas
Yang bertuliskan sebuah kata indah

Kulemparkan pesawat kertas itu
Berharap akan sampai padamu
Agar kau tahu
Isi hatiku

Abraham Lincoln


Abraham Lincoln (lahir di Hardin County, Kentucky, 12 Februari 1809 – meninggal di Washington, D.C., 15 April 1865 pada umur 56 tahun) adalah Presiden Amerika Serikat yang ke-16, menjabat sejak 4 Maret 1861 hingga terjadi pembunuhannya. Dia memimpin bangsanya keluar dari Perang Saudara Amerika, mempertahankan persatuan bangsa, dan menghapuskan perbudakan. Namun, saat perang telah mendekati akhir, dia menjadi presiden AS pertama yang dibunuh. Sebelum pelantikannya pada tahun 1860 sebagai presiden pertama dari Partai Republik, Lincoln berprofesi sebagai pengacara, anggota legislatif Illinois, anggota DPR Amerika Serikat, dan dua kali gagal dalam pemilihan anggota senat.

Sebagai penentang perbudakan, Lincoln memenangkan pencalonan presiden Amerika Serikat dari Partai Republik pada tahun 1860 dan kemudian terpilih sebagai presiden. Masa pemerintahannya diwarnai dengan kekalahan dari pihak Negara Konfederasi Amerika Serikat, yang pro perbudakan, dalam Perang Saudara Amerika. Dia mengeluarkan dekrit yang memerintahkan penghapusan perbudakan melalui Proclamation of Emancipation pada tahun 1863, dan menambahkan Pasal ketiga belas ke dalam UUD AS pada tahun 1865.
Lincoln mengawasi perang secara ketat, termasuk pemilihan panglima perang seperti Ulysses S. Grant. Para ahli sejarah menyimpulkan bahwa Lincoln mengorganisir faksi-faksi dalam Partai Republik dengan baik, membawa tiap pemimpin faksi ke dalam kabinetnya dan memaksa mereka bekerja sama. Lincoln berhasil meredakan ketegangan dengan Inggris menyusul Skandal Trent pada tahun 1861.Di bawah kepemimpinannya pihak Utara berhasil menduduki wilayah Selatan dari awal peperangan. Lincoln kemudian terpilih kembali sebagai presiden AS pada tahun 1864.

Para penentang perang mengkritisi Lincoln karena sikapnya yang menolak berkompromi terhadap perbudakan. Sebaliknya, kaum konservatif dari golongan Republikan Radikal, faksi pro penghapusan perbudakan Partai Republik, mengkritisi Lincoln karena sikapnya yang lambat dalam penghapusan perbudakan. Walaupun terhambat oleh berbagai rintangan, Lincoln berhasil menyatukan opini publik melalui retorika dan pidatonya; pidato terbaiknya adalah Pidato Gettysburg. Mendekati akhir peperangan, Lincoln bersikap moderat terhadap rekonstruksi, yaitu mendambakan persatuan kembali bangsa melalui kebijakan rekonsiliasi yang lunak. Penggantinya, Andrew johnson, juga mendambakan persatuan kembali orang kulit putih, tapi gagal mempertahankan hak para budak yang baru dibebaskan. Lincoln dinilai sebagai presiden AS yang paling hebat sepanjang sejarah Amerika.

Masa kecil

Abraham Lincoln dilahirkan di sebuah gubuk kecil di Kentucky pada 12 Februari 1809. Orang tuanya miskin dan tidak berpendidikan. Lincoln sendiri hanya mengecap pendidikan selama kira-kira setahun, tetapi dalam waktu singkat itu ia dapat membaca, menulis dan berhitung. Ketika ia beranjak dewasa ia berusaha keras untuk menambah pengetahuannya. Ia menggunakan sebaik-baiknya semua buku yang dapat dibacanya, akhirnya ia berhasil menjadi seorang ahli hukum pada usia 28 tahun.
Sebelum menjabat presiden
Ketika masih muda, Abraham Lincoln bekerja dalam berbagai bidang. Ia pernah bekerja sebagai pembelah kayu pagar, menjadi tentara, menjadi kelasi di kapal-kapal sungai, juru tulis, mengurus kedai, kepala kantor pos, dan akhirnya menjadi pengacara.
Ia giat membela hak-hak para budak Afrika. Selama masa jabatannya, ada banyak budak di Selatan dan ia ingin para budak itu dibebaskan. Orang-orang yang tidak setuju dengan rencananya, membentuk Persatuan Selatan dan sebuah pasukan untuk berperang melawan pasukan Utara Lincoln pada Perang Utara-Selatan. Pasukannya memenangkan peperangan itu.

Langkah pertamanya memasuki lapangan politik terjadi pada 1832 pada saat ia berusia 23 tahun. Ketika itu ia berusaha untuk dipilih menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah negara bagian Illinois, di bagian barat-tengah Amerika. Namun ia kalah pada saat pemilihan, dua tahun kemudan ia berusaha kembali dan menang. Setelah itu ia kembali dipilih selama tiga kali berturut-turut setelahnya.


Masa kepresidenan
Pada tahun 1847, saat ia berusia 38 tahun, ia terpilih menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat Amerika.

Abraham Lincoln menjadi terkenal di seluruh negara sebagai orang politik, akibat perdebatannya dengan seorang lawan Stephen A. Douglas dalam kampanye pemilihan Senator Amerika pada tahun 1858. Sekalipun ia kalah dalam pemilihan senator, partai Republik memilihnya menjadi calon presiden dalam pemilihan pada tahun 1860. Saat itu Amerika Serikat telah hampir terpecah belah akibat masalah perbudakan.

Pada 6 November 1860, Lincoln dilantik menjadi Presiden Amerika Serikat yang ke-16 dan sebulan kemudian, perang saudara Amerika antara negara-negara bagian di Utara dan negara-negara bagian di Selatan pecah. Walaupun ia membenci perang, Presiden Lincoln menerimanya sebagai satu-satunya jalan untuk menyelamatkan persatuan Negara.

Pada pertengahan perang saudara, Presiden Abraham Lincoln mengeluarkan Proklamasi Pembebasan yang mengubah hajat hidup orang banyak di Amerika. Proklamasi itu menyatakan bahwa semua budak belian di negara-negara bagian ataupun daerah-daerah negara-negara bagian yang melawan Amerika Serikat akan bebas mulai 1 Januari 1863. Proklamasi itu mencetuskan semangat semua orang yang memperjuangkan kebebasan, dan menjadi pendorong ke arah penghapusan perbudakan di seluruh Amerika Serikat.

Presiden Abraham Lincoln dipilih kembali pada 1864, ditengah-tengah kemenangan-kemenangan militer Amerika Serikat yang menuju berakhirnya Perang Saudara. Dalam merencanakan perdamaian Presiden Abraham Lincoln bersifat fleksibel dan bermurah hati. Ia mengajak orang-orang selatan yang memberontak supaya meletakkan senjata dan kembali ke pangkuan Amerika Serikat. Semangat yang menjadi pedomannya jelas serupa dengan semangat pidato pelantikannya yang kedua. Kalimat ini kini terukir di salah satu dinding tugu peringatan Lincoln (Lincoln Memorial) di Washington DC yang berbunyi;

“Dengan keteguhan hati dan kebenaran yang sesuai dengan titah Tuhan, marilah kita berusaha untuk menyelesaikan tugas kita sekarang, yaitu menyembuhkan luka-luka bangsa.”

Presiden Lincoln tertembak di teater Ford, Washington, Amerika Serikat, pada 14 April 1865 dan meninggal keesokan harinya pada tanggal 15 April 1865 pada usia 56 tahun. Pembunuhnya, John Wilkes Booth adalah seorang pemain sandiwara yang memiliki gangguan jiwa, ia juga salah seorang pendukung Konfederasi yang menentang diserahkannya tentara Konfederasi kepada pemerintah setelah berakhirnya perang saudara.

Presiden Lincoln dimakamkan di Springfield, AS dan dikenang oleh Amerika dan dunia sebagai pejuang demokrasi karena jasa-jasanya.

Sumber : Wikipedia

December 2nd, 2010



Terdiam, hanya bisa diam, dingin menyerang sekujur tubuhku saat mengingat sifatnya dan bagaimana dia sekarang. Benar-benar berbeda dengan yang kukenal. Atau mum Aku jadi merasa bersalah banget atas perubahan sifatnya. Ukh! Males mengingatnya, tapi terkadang masih sering melayang di pikiranku. Apa aku harus menjauhi kisah lama? Tapi aku nggak mau dibilang naif. "Apapun alasannya, itu tetap saja naif." itu yang selalu dikatakan para sahabatku setiap aku lontarkan rencanaku itu.

Jadi apa yang kulakukan dengan masa lalu? Menjadikannya pelajaran? Iya, setelah dijadikan perlajaran, lalu bagaimana dengan kenangannyan? Dibiarkan saja atau dilupakan. Mau dibiarkan aja, menyakitkan. Mau dilupakan, kisah masa lalu itu juga terlalu indah untuk dilupakan. Benar-benar skakmat untukku.

Bisa kubilang, hari ini adalah hari mengingat kamu. Kenapa aku terus saja memikirkanmu. Aku yang seharusnya sudah melangkah dengan lembar baru malah kembali memikirkanmu yang telah menemukan penggantiku.

The Rain - Rahasia Hati

Jika engkau ingin tahu
apa yang kurasakan
dengarkanlah lagu ini
dan temukanlah jawabnya

telah lama aku nanti
saat seperti ini
kuberharap engkau tahu
dan memahami hatiku

Aku akan tetap menunggumu
karena pantas bagiku mendapatkan hatimu
kuyakin ini saatnya untukku
mengungkapkan rahasia dalam hatiku

Aku akan tetap menunggumu
karena pantas bagiku mendapatkan hatimu
kuyakin ini saatnya untukku
mengungkapkan rahasia dalam hatiku

Aku akan tetap menunggumu
karena pantas bagiku mendapatkan hatimu
kuyakin ini saatnya untukku
mengungkapkan rahasia dalam hatiku

nana na na na